Minggu, Oktober 2, 2022
spot_img

Pemkot Bekasi Capai Realisasi Investasi 53 Persen di Tengah Pandemi

BerandaKota BekasiPemkot Bekasi Capai Realisasi Investasi 53 Persen di Tengah Pandemi

KOTA BEKASI – Pemerintah Kota Bekasi mengalami kenaikan investasi pada triwulan kedua, periode April-Juni 2021 sebesar Rp2.323.458.922.316 triliun. Pada periode sebelumnya (triwulan I Januari-Mei 2021, nilai investasi sebesar Rp1.344.512.964.416 triliun). Sehingga realisasi investasi yang diperoleh oleh Kota Bekasi sampai dengan saat ini sebesar Rp3.259.884.008.965 triliun atau 53 persen dari target investasi Kota Bekasi sebesar Rp6.927.855.895.697 triliun.

Kota Bekasi pada triwulan II tahun 2021 ini patut mendapatkan apresiasi yang tinggi di bidang investasi mengingat saat ini masih dalam kondisi pandemi Covid-19, data tersebut berdasarkan Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM).

Kenaikan realisasi investasi pada triwulan II tidak terlepas dari meningkatnya kepatuhan para pelaku usaha dalam melaporkan kegiatan penanaman modalnya, dimana ada kenaikan jumlah sebesar 608 perusahaan dan 1.701 penyerapan tenaga kerja dimana pada triwulan I hanya 555 perusahaan lapor LKPM dengan penyerapan tenaga kerja sebanyak 846 orang.

Kegiatan Penanaman Modal yang dilakukan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu, yaitu diantaranya dengan melakukan sosialisasi LKPM secara door to door maupun daring kepada pelaku usaha yang disertakan dengan pernyataan kesanggupan untuk melaporkan Kegiatan Penanaman Modalnya juga dibukanya help desk konsultasi LKPM yang berada di DPMPTSP Kota Bekasi, Mall Pelayanan Publik dan Gerai Pelayanan Publik Pemerintah Kota Bekasi. Adapun strategi dalam upaya meningkatkan investasi melalui kepatuhan Laporan.

Berikut Realisasi Investasi Penanaman Modal Asing. Sektor yang paling besar berada pada sektor industri kendaraan bermotor dan alat transportasi lainnya, yaitu sebesar Rp1078.335.057.032 triliun dengan penambahan investasi sebesar US$ 73.858.600,00 pada perusahaan PMA (Hongkong RRT), yaitu Metindo Erasakti, sektor transportasi, gudang dan telekomunikasi sebesar Rp234.176.590.773 miliar dengan 4 proyek, sektor perumahan, kawasan industri dan perkantoran sebesar senilai Rp177.753.457.090 dengan jumlah 13 proyek dan sektor hotel dan restoran sebesar Rp5.529.017.421dengan jumlah 61 proyek.

Dan realisasi Investasi Penanaman Modal Dalam Negeri total sebesar Rp827.664.800.000.

Kenaikan investasi dari berbagai sektor sebagai berikut pada sektor hotel dan restoran dengan 68 proyek nilai Rp3.000.400.000, industri barang dan kulit dan alas kaki jumlah proyek 1 dengan nilai Rp72.000.000, industri karet dan plastik jumlah 3 proyek nilai Rp2.887.400.000, industri kimia dan farmasi jumlah 6 proyek nilai Rp4.228.200.000, industri lainnya jumlah 5 proyek nilai Rp1.916.000.000, industri makanan jumlah 18 proyek nilai Rp2.130.000.000, industri mineral non logam jumlah 2 proyek nilai Rp67.800.000.

Kemudian, jasa lainnya jumlah 56 proyek nilai Rp3.404.800.000, konstruksi jumlah 41 proyek nilai Rp211.844.400.000, listrik gas dan air jumlah 1 proyek nilai Rp206.069.500, perdagangan dan reparasi jumlah 179 proyek nilai Rp5.268.900.000, perumahan kawasan industri dan perkantoran jumlah 13 proyek nilai Rp345.969.000.000, transportasi, gedung dan telekomunikasi jumlah 18 proyek nilai Rp40.806.400.000. (ad/gir)

Berita Terbaru