Rabu, September 28, 2022
spot_img

Wali Kota Bekasi Tinjau Pembelajaran Tatap Muka Terbatas

BerandaKota BekasiWali Kota Bekasi Tinjau Pembelajaran Tatap Muka Terbatas

KOTA BEKASI – Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi, meninjau pelaksanaan kegiatan Pembelajaran Tatap Muka Terbatas (PTMT), didampingi oleh Kepala Dinas Pendidikan Kota Bekasi, Inayatullah serta Kepala Sekolah SMPN 2 Bekasi, Rudi, Senin (6/9).

Wali Kota melihat dan mendatangi langsung para murid dan tenaga pendidik saat berlangsungnya kegiatan PTM Terbatas di dalam kelas. Terlihat para murid dan tenaga pendidik begitu antusias saat melaksanakan kegiatan PTMT tersebut.

“Alhamdulillah, Pemerintah Kota Bekasi bisa melaksanakan PTM Terbatas dengan protokol kesehatan yang ketat. Melihat dan meninjau langsung pelaksanaan di sekolah-sekolah bersama pemangku jabatan di wilayah,” kata Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi.

Wali Kota juga menyampaikan, saat ini untuk wilayah di Kota Bekasi sudah mencapai 97 persen zona hijau. Meskipun sudah terlaksananya PTM, Wali Kota mengimbau penerapan prokes yang ketat menjadi hal yang utama.

“Sudah 97 persen zona hijau, namun saya berpesan kepada seluruh anak- anak, para guru dan seluruh tenaga pendidik serta orangtua untuk tetap mematuhi prokes,” pesan Wali Kota.

Sementara itu, Kadisdik Kota Bekasi, Inayatullah mengatakan, terselenggaranya kegiatan PTM Terbatas ini berkat adanya kerjasama yang sinergi dari seluruh satuan pendidikan, para Camat, Lurah dan Kepala Puskesmas.

“Tentunya kami mendapat arahan langsung dari Pak Wali dan bersama-sama kami melaksanakan dengan didukung oleh pejabat di wilayah, baik Camat, Lurah dan Kepala Puskesmas serta rekan rekan dari Tiga Pilar,” jelas Inayatullah.

Kadisdik menambahkan, sebelumnya para satuan pendidikan telah melakukan berbagai kesiapan dan fasilitas pendukung PTM Terbatas.

“Melakukan berbagai kesiapan dan perketat protokol kesehatan serta menyiapkan fasilitas pendukung supaya para siswa dan tenaga pendidik bisa aman dan sehat, sebelumnya juga telah dilakukannya vaksinasi,” tambahnya.

Untuk di SMPN 2 Bekasi, PTMT sendiri dilaksanakan dalam satu sesi, mulai dari pukul 07.00 WIB sampai dengan pukul 12.00 WIB, berjumlah 9 kelas, dimana masing-masing kelas 7,8,9 atau 3 rombel dengan siswa maksimal 20 siswa per kelas dan dilaksanakan secara bergilir siswa yang sehat dan sudah mendapatkan ijin orang tua.

Sebelumnya Pemerintah Kota Bekasi telah menerbitkan Surat Edaran Nomor 420 / 6378/ Setda. TU Tentang Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di Kota Bekasi. Didalamnya terdapat hal- hal yang harus diperhatikan dan kegiatan utama yang harus diterapkan secara disiplin oleh satuan pendidikan (sekolah) sesuai dengan protokol kesehatan.

“Kita sudah menyusun petunjuk teknis pelaksanaan Pembelajaran Tatap Muka di Kota Bekasi, ada didalam SE yang sudah titandatangani oleh Pak Wali,” kata Kepala Dinas Pendidikan Kota Bekasi.

Lalu tambah Inayatullah, yang harus dipatuhi oleh murid, orangtua atau wali murid dan manajemen sekolah adalah anak didik wajib diantar-jemput oleh orangtua atau wali murid atau pihak yang bertanggungjawab untuk mengantar anak didik ke sekolah.

“Jadi, saat pulang sekolah anak didik tidak berkumpul disatu tempat, melainkan langsung kembali ke rumah masing-masing. Pengawasan ini juga akan melibatkan personil Satpol PP hingga TNI dan Polri,” tukas Inayatullah. (ad/gir)

Berita Terbaru