Kamis, September 29, 2022
spot_img

Khawatir Hepatitis Akut, Ortu Diberi Pilihan Daring atau Tatap Muka

BerandaKota BandungKhawatir Hepatitis Akut, Ortu Diberi Pilihan Daring atau Tatap Muka

BANDUNG – Kepala Dinas Pendidikan Kota Bandung Hikmat Ginanjar menyampaikan jika para orang tua ada kekhawatiran anak anak tertular penyakit hepatitis akut maka diberikan pilihan untuk bersekolah secara daring ataupun tatap muka.

Hanya saja karena Kota Bandung masih berada di level 2, maka untuk PTM bisa 100% dengan catatan dibagi beberapa sesi.

“Sanitasi akan kita perkuat lagi. Karen saat ini yang terpenting masih prokes anak anak tetap dijaga ketat,” ucap Hikmat.

Sementara itu Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung Ahyani Raksanagara mengingatkan masyarakat Kota Bandung untuk waspada akan munculnya penyakit hepatitis akut tidak diketahui penyebabnya. Meski demikian, ia menegaskan saat ini kasus tersebut tidak terjadi di Kota Bandung.

Hal itu disampaikan Ahyani pada Bandung Menjawab, Rabu 11 Mei 2022. Ia juga menyebut kewaspadaan bukan berarti kepanikan berlebih.

“Sekali lagi ini bukan panik, tapi waspada. Karena WHO (World Health Organization) itu tugasnya memberi peringatan (warning) kepada negara-negara di dunia,” kata Ahyani.

Untuk diketahui, gejala hepatitis akut yang tidak diketahui penyebabnya ini mirip seperti hepatitis biasa. Namun, ada perbedaan yang cukup krusial yakni penurunan kesadaran hingga kejang.

“Langsung bawa ke fasilitas kesehatan (faskes) apabila mengalami gejala. Jangan menunggu sampai kuning,” pesannya.

Ia juga memastikan Pemkot Bandung sudah menyiapkan langkah antisipasi terkait munculnya penyakit ini.

Secara teknis, ada tiga upaya antisipasi mulai dari edukasi kepada masyarakat, menyiapkan tata laksana penanganan, serta mempersiapkan pelacakan.

Edukasi yang dimaksud meliputi dugaan penyebaran dan upaya mencegah terjadinya penyebaran tersebut.

Terkait tata laksana penanganan dan upaya pelacakan, Ahyani memastikan hal ini menjadi bagian dari upaya pencegahan.

“Tata laksana ini diperlukan agar nantinya faskes di Kota Bandung tidak gagap saat menghadapi kejadian ini. Begitu juga dengan pelacakan. Semuanya kita sosialiasikan kepada faskes dan masyarakat,” katanya.

Merujuk berbagai referensi, Ahyani menyebut hepatitis akut yang tidak dikenal penyebabnya ini berpotensi menular lewat sesuatu yang masuk ke dalam mulut.

Oleh karenanya, ia mengimbau masyarakat Kota Bandung untuk menjaga perilaku konsumsi makanan.

“Masyarakat harus paham, ini berisiko, dan dapat menular bila kita tidak menjaga perilaku makan yang meliputi dari mulai menyiapkan makanan dan juga memilih makanan,” pesannya. (kai)

Berita Terbaru